Beranda > Cuap-cuap, Pengalaman, Seputar di Sekitar > Akhirnya Pelihara Mas-Mas Juga

Akhirnya Pelihara Mas-Mas Juga

kiko n mimo (season 2)

kiko n mimo (season 2)

Semester 7 kuliah mulei sepi, rasa bosan kuliah, ngerjain tugas juga ogah2an, yang difikirin cuma gimana cara cepet beresin skripsi dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. berdiemlah gw dikosan ampe lapukan, ceritanya nyari inspirasi jurnal ama om google, tapi yang ada malah nonton tvlah, karokean ga jelas lah,masak-masak lah, termasuk juga nge-blog..uhhhh

Tapi, any way, di kosan ko ngerasa sepi juga ya, emang kosan gw sepi kali dari dulu (kosan gw bukan kosan tapi pavilliun yang dihuni cuma 2 orang, mirip home stay). yang ada di kamer gw, ya sesosok makhluk yang kaya gw ini ni.hmmm..sepi.

Dulu sempet kefikiran buat pelihara mas-mas, eits jangan ngeres dulu, tenang gw masih normal. bukan mas-mas ke misal mas baso, mas siomay, delel, tapi ikan mas, tepatnya ikan mas koki. kesempetan nih udah gajian, langsung aja gw ke toko ikan, buat beli tuh ikan koki yang lucu-lucu. tapi sebelumnya gw mampir dulu ke hypermart buat beli kolam ikannya. cukup ukuran sedang aja, harganya sekitar 30 sampe 50 ribu. oia sekalian beli makanannya khusus yg support buat ikan koki, harganya 15 ribu. dah gitu, baru beli deh ikan kokinya, tentunya ke tukang ikan yang ikannya masih idup, masa ke tukang sayur, yang ada malah di makan buang (gw ga suka ikan) tuh ikan bukan di pelihara. Gw beli 2 ikan. katanya sih yg satu cewe yg satu cowo. pinter juga nih tukang ikan bisa ngebedain mana cewe mana cowo, ato jangan-jangan gw ditpu lagi.😦
Setelah semuanya lengkap dipajanglah tuh kolam ikan yg ada 2 ikan di atas lemari baju, nampak elagan dan buat suasana lebih tenang, ga ngerasa sepi lagi soalnya di kamer gw ada 3 makhluk hidup, gw dan 2 ikan yang baru dibeli.

Senengnya minta ampun, gw pelototin tuh ikan ampe bosan, tapi ga bosen-bosen. gw kasih makan. sampe akhirnya ketiduran (ya tidurlah soalnya dah malem, ikannya mau bobo). pagi hari setelah bangun dengan keadaan blom mandi gw langsung pelototin lagi tuh ikan. airnya aga keruh, tapi gw biarain aja ga langsung dikuras. tapi kata cewe gw (kebetulan pagi itu dia mampir maen ke kosan gw), “kuras dong airnya dah keruh tuh”. “iya tar sore aku kuras”. jawab gw. eh btw nama ikannya siapa ya? kita berdua diem sejenak. mikirin tuh ikan mo dikasih nama apa. terus cewe gw nyeletuk lagi. “gimana kalo nama ikan yang cowo itu kiko, kiko kan nama kecil kamu kris”. terus gw bales tuh omongannya, “wah kamu pinter, cewenya siapa sih, boleh juga tuh. gimana kalo ikan yang cewe namanya mimo”. Setuju!!!.

Dadah ikan, sebelumnya gw kasih makan dulu. gw pamitan ama mereka kita mau jalan-jalan, rencana mo beli sprei single, soalnya yg lama dah mulei bosen, sekalian beli baju couple gitu (bajunya bakal gw pajang dipostingan selanjutnya). Maen deh, lebih tepatnya makan dihokben, nonton new moon, en den shopping, secara kita bedua doyannya shopping.

Sore Malem, kita pulang ke kosan masing-masing, terlebihdulu gw anter dia ke kosan angkot sarijadi-ciroyom. gw langsung balik ke kosan, langsung liat ikan, dan ternyata apa yang terjadi sodara-sodara. airnya makin keruh dan keruh saja, ampe ikannya ga keliatan dari pinggir kolam (posisi mata deviasi 45 derajat). wew, mana ikan-ikan gw. dan waw, ikannya ngambang, posisinya miring, keduanya dempet-dempetan. nafasnya ga begerak, ikannya wafat eh mati. langsung tuh gw teleponin cewe gw, perihal ikan gw yang mati, jumpalitan deh gw, kalo bisa nangis darah, nangis darah deh gw (ih amit-amit) ga segitunya juga kali. akhirnya ikannya mati juga, gw kuburin cemplungin ke closet. gw kuras tuh kolamnya. udah ntar kita beli lagi…

Kosan gw sepi lagi, ga ada makhluk hidup lagi selain gw. ada ding, semut-semut yang tak diundang (soalnya gw lupa ga buang bungkus eskrim yang udah dimakan). selang beberapa hari kemudian, cewe gw nyumbang ngasih ikan yang baru. kali ini sulit diprediksi mana ikan yang cowo mana ikan yang cewe, tapi ikannya masih ikan koki, bentuknya lebih kecil. pas beli, cewe gw dikasih petuah ama tuh tukang ikan perihal tips en triks ngerawat ikan koki (sebelumnya cewe gw cerita tentang ikan yang mati itu).
kasih makan ikannya 1 hari 2 kali, trus tiap minimal sehari sekali kuras kolamnya, ganti ama air yang baru, tapi jangan semuanya baru, kasih 1/5 air yang semula. seneng lagi, kosan gw hidup lagi. nama ikannya tetep kiko dan mimo (harusnya kiko dan mimo season 2, tapi maaf ini bukan sinetron).

Dua hari berjalan lancar tuh kehidupan ikan, gw tinggalin kuliah paginya masih tetep idup tuh ikan, gw rutin kasih makan. dan sorenya, lagi dan lagi, kiko, ikan yang dianggap cowo ama kita mati lagi. cerita lagi deh gw ama cewe gw. akhirnya mimo hidup seorang diri. kayaknya dia seneng banget, mungkin fikirnya “asyik, kolamnya lebih leluasa, gw bisa jingkrak-jingkrak” dan memang mimo jadi lincah…
pagi hari kemudian. mimo terkapar di atas air kolam dia pun akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya. mati lagi mati lagi, cape deh, gw ngegrutu ama cewe gw….

Selidik punya-punya selidik. setelah cewe gw nanya ama temen-temen di akuntansinya, ternyata ikan itu ga boleh sering dikasih makan, apalagi tiap hari pake makanan instan, ada polutannya tuh (kali ini tips dari mas-mas yang tukang ikan mas koki salah besar, rasanya pengen ngumpat tuh tukang ikan). oia satu lagi, kalo ikan koki itu ga boleh di kasih nama, jadinya ga mati (mitosnya bener apa ngga ya, yang namanya makhluk idup yang pasti mati lah cepet ato lambat)…

Kapok ga ya gw melihara mas-mas itu lagi? pas jalan-jalan sendiri di carefour PVJ, gw ngelirik ada ikan idup juga yang dijual disini, ya walopun harganya relatif lebih mahal dari yang dijual ama tukang ikan yang pernah gw beli sebelumnya. which is ada ikan kecil-kecil seukuran ikan teri yang mengkilat-kilat,kaya lampu. ya, namanya ikan neon (tapi ga nyetrum)..kali ini gw berencana buat beli ikan model gitu.
Ga bakal sering dikasih makan (apalagi makanan instan), ga bakal dikasih nama…

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: